Sabtu, 04 Juli 2015

Penyebab Achilles Tendon Pecah

Stres berulang dari berbagai penyebab sering menjadi penyebab dari cedera Achilles tendon. Stres dapat terjadi dari salah satu dari berikut:

    Aktivitas yang berlebihan atau berlebihan
    Kaki datar
    Sepatu buruk, sangat pas atau tidak memadai
    Tidak adanya pemanasan atau pendingin yang tepat
    Jogging atau berjalan di permukaan keras
    Atlet tua
    Pernah cedera Achilles tendon (tendonitis / pecah)
    Diulang suntikan steroid
    Perubahan mendadak dalam intensitas latihan
    Penggunaan antibiotik fluorokuinolon (terutama pada anak-anak)
    Trauma pergelangan kaki
    Otot betis tegang sebelum latihan
    Otot betis yang lemah


Latar belakang sejarah

    Pasien dengan achilles tendon pecah akan sering mengeluh snap tiba-tiba di belakang kaki. Rasa sakit sering intens.
    Dengan pecahnya lengkap, individu hanya akan dapat ambulasi dengan lemas. Kebanyakan orang tidak akan mampu memanjat tangga, berjalan, atau berdiri di atas kaki mereka.
    Pembengkakan di sekitar betis dapat terjadi.
    Pasien mungkin sering memiliki peningkatan mendadak dalam latihan atau intensitas kegiatan.
    Beberapa pasien mungkin memiliki suntikan kortikosteroid baru atau penggunaan antibiotik fluorokuinolon.
    Beberapa atlet mungkin memiliki cedera sebelum tendon.

Pemeriksaan fisik

    Ketika Achilles tendon cedera diduga, seluruh lag rendah diperiksa untuk pembengkakan, memar, dan nyeri. Jika ada pecah penuh, celah di tendon dapat dicatat.
    Pasien tidak akan dapat berdiri di jari kaki jika ada lengkap Achilles tendon pecah.
    Beberapa tes dapat dilakukan untuk mencari Achilles tendon pecah. Salah satu tes yang paling banyak digunakan disebut tes Thompson. Pasien diminta untuk berbaring pada perut dan pemeriksa meremas daerah betis. Pada orang normal, ini menyebabkan fleksi kaki. Dengan cedera Achilles tendon, gerakan ini tidak terlihat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar